Kemenangan Adelet ve Kalkinma Partisi pada Pemilihan Umum Turki 2002

BAB I

PENDAHULUAN

 

A. Latar Belakang

Turki merupakan negara yang memgang teguh sekulerisme dalam sistem politik. Turki menjadi negara sejak Mustafa Kemal Attaturk mendeklarasikan gerakan nasionalis yang pro-sekulerisme. Konstitusi Turki 1924 menjadi konstitusi sekuler pertama. Turki melarang penggunaan atribut keagamaan di sektor publik. Golongan nasionalis menganggap golongan agamis gagal menjaga kedaulatan negara dengan melihat sejarah Turki Utsmani yang membawa Turki pada kekalahan dalam Perang Dunia I.

Pemilihan umum di Turki sering kali dimenangi oleh partai-partai sekuler yang pro-konstitusi sekuler atau biasa disebut partai nasionalis. Kesempatan bagi partai non-nasionalis untuk ikut serta dalam pemilihan umum di Turki dimulai pada tahun 1950. Pada saat itu, turki menganut sistem multipartai untuk pertama kali. Selama abad ke-20, sekulerisme di Turki benar-benar dikawal ketat. Sejumlah golongan (agama) yang melanggar konstitusi sekuler dibekukan. Partai Refah adalah contoh partai yang dibubarkan militer pada tahun 1990an dengan alasan pelanggaran terhadap konstitusi sekuler. Refah berhasil memenangi pemilihan umum dan menjadi partai pemerintah sebelum dikudeta oleh militer nasionalis Turki. Kebijakan pemerintah yang dimotori Partai Refah dianggap mengancam konstitusi sekuler Turki. Pemimpin Refah Tayip Erdogan dipenjara dan hak politiknya dibekukan selama lima tahun akibat dari pelanggaran yang dia lakukan.

Namun, partai non-nasionalis atau yang lebih sering disebut partai moderat masih mudah untuk berdiri di Turki. Pada tahun 2001 muncul partai baru yang moderat di Turki. Pada 22 Juni 2001, Adelet ve Kalkinma Partisi (Partai Pembangunan dan Keadilan) mendeklarasikan dirinya sebagai partai yang siap bertarung dalam kancah perpolitikan Turki. AKP menyatakan bahwa mereka partai moderat, tidak berideologi Islam maupun nasionalis. AKP ikut serta dalam pemilihan umum 2002 dan memenangkannya. Sebuah hal yang mengejutkan sistem politik Turki. Sejumlah reaksi atas kemenangan AKP pun muncul, terutama dari militer pengawal konstitusi sekuler. AKP menjawab reaksi dari berbagai pihak melalui tindakan positif dalam pemerintahan. AKP menunjukkan bukti keberhasilan kepada rakyat Turki, tidak hanya politisi maupun militer Turki. Bahkan, AKP menjanjikan kelak Turki bergabung dengan Uni Eropa.

 

 

B. Rumusan Masalah

Bagaimana bisa Adelet ve Kalkinma Partisi (AKP) yang baru berdiri memenangkan pemilihan umum di Turki pada tahun 2002?

 

C. Landasan Teori

a. Sistem Politik

Menurut Gabriel Almond, sistem diartikan sebagai suatu konsep ekologis yang menunjukkan adanya proses interaksi antara unit tertentu dengan masyarakat politik atupun lingkungannya. Dalam hubungan interaksi, tentu terdapat hubungan saling mempengaruhi dalam menentukan suatu kebijakan, seperti aspirasi masyarakat yang disuarakan sebagai tuntutan politik, sehingga dapat mempengaruhi proses pembuatan kebijakan. Begitupula dengan suatu unit tertentu yang juga dapat mempengaruhi proses pembuatan kebijakan, terlebih lagi unit tersebut adalah instansi negara atau pemerintahan.

b. Partai Politik dan Sistem Kepartaian

Menurut Hagopian, partai politik adalah organisasi bedasarkan ideologi atau kepentingan yang memiliki perwakilan dalam jabatan publik atau politik dan memiliki pengaruh terhadap kebijakan publik.

Partai politik menurut Hagopian ada lima jenis, yaitu:

1. Proto: Awal mula partai politik yang masih berbentuk kelompok atau perkumpulan berdasarkan ideologi atau pemikiran masyarakat yang belum terorganisasi seperti partai modern.

2. Kader: Partai yang beranggotakan orang-orang berpendidikan dari kelas menengah ke atas.

3. Massa: Partai yang berorientasi pada basis massa pendukung yang luas.

4. Diktator:  Partai yang memiliki aturan ketat dalam keorganisasian dan bersifat top-down.

5. Catch All: Partai yang menampung semua kalangan dan tidak terlalu mementingkan ideologi.

 

 

Menurut Sartori, sistem partai ada tiga.

1. Sistem Dua Partai Sederhana

2. Sistem Multipartai Moderat

3. Sistem Multipartai Ekstrem

Menurut Maurice Duverger, sistem partai ada tiga.

1. Sistem Partai Tunggal: Sistem kepartaian yang hanya mengakui satu partai politik dalam sistem politik.

2. Sistem Dua Partai: Sistem kepartaian yang selalu memunculkan dua partai besar dalam setiap pemilihan umum.

3. Sistem Multipartai: Sistem yang kepartaian yang memberikan kesempatan lebih dari dua partai untuk berkembang dan mengikuti pemilihan umum.

c. Sistem Pemilihan Umum

1. Sistem pemilihan umum distrik: Sistem pemilihan umum dengan daerah pemilihan berbasis pada jumlah penduduk. Batasan daerah pemilihan berubah-ubah sesuai dengan perkembangan jumlah penduduk. Penghitungan suara diambil murni dari hasil di tiap distrik atau daerah pemilihan. Pemilih pasif memiliki ikatan kuat dengan pemilihan di daerah pemilihan.

2. Sistem pemilihan umum proporsional: Sistem pemilihan umum yang tidak bergantung pada perubahan jumlah penduduk di suatu daerah karena penghitungan suara dilakukan dengan presentase nasional. Ada kecenderungan pemilih pasif tidak dikenali oleh pemilih karena pemilih hanya melihat popularitas partai.

 

D. Hipotesis

AKP menjadi partai pemenang dalam pemilihan umum 2002 di Turki karena memberikan penawaran perbaikan ekonomi negara yang gagal dibangun pada pemerintahan 1999-2002. AKP memanfaatkan kejatuhan popularitas partai pemerintah incumbent.

BAB II

PEMBAHASAN

 

A. Platform Adalet ve Kalkinma Partisi (AKP)

Adelet ve Kankilma Partisi (AKP) adalah partai Turki yang mempunyai keterkaitan dengan partai Islam sebelumnya yaitu Partai Refah maupu Partai Fazilet. Kedua partai tersebut merupakan partai dengan ideologi Islam yang telah dibubarkan oleh Mahkamah Tinggi Konstitusi Turki karena tuduhan anti ideologi sekuler. Isu sekulerisme di Turki merupakan isu yang sangat penting bagi partai-partai di Turki untuk meraih massa dukungan karena sekulerisme sudah sangat lama berada di Turki semenjak Mustafa Kemal Pasha memimpin Turki.

Dengan dibubarkannya Partai Refah, para kader Refah terpecah antara politisi senior di bawah pimpinan Rucai Kutan dan politisi junior pimpinan Tayyip Erdogan. Politisi senior menganut paham Islam konservatif mendirikan Sadeth Partisi (Felicity Party). Di sisi lain, politisi junior yang mengumandangkan Islam Liberal dan mengklaim sebagai dirinya penganut Islam moderat, membentuk Adelet va Kalkinma Partisi (Justice and Development Party) pada tanggal 22 Juni 2001. Tidak bisa dipungkiri bahwa AKP merupakan penjelmaan dari Partai Refah ataupun Fazilet. Meski sudah dibubarkan, ideologi Islam Refah masih sangat kuat pada kader-kadernya. Hal ini bisa ditunjukkan dari jaringan organisasi AKP yang merupakan warisan Refah atau Fazilet. Begitu juga dalam kepemimpinan AKP, Pemimpin AKP Erdogan merupakan mantan pimpinan tertinggi Partai Refah.

AKP yang pada 2001 baru didirikan menjadi partai yang populer dengan initial “AK”, yang berarti putih atau bersih, menjelang pemilihan umum 2002 di Turki. Untuk menunjukkan kepada militer dan kelompok sekuleris, para pemimpin AKP menyatakan bahwa AKP bukan sebuah partai Islam, meskipun sebagian besar berasal dari kader-kader partai Refah dan Fazilet. Pada awalnya, kader-kader AKP mengklaim akan membentuk partai yang terlepas dari Refah dan Fazilet  dalam rangka mempengaruhi publik secara lebih luas. Beberapa anggota dari partai kanan-tengah True Path dan Motherland seperti H. Celik, E. Yelcinbayir dan M. Aksener turut bergabung dalam AKP. Oleh karena itu, kesan kuat yang tercipta di publik adalah AKP merangkul semua politisi tengah dan menarik dukungan dari kanan dan tengah. AKP menyatakan bahwa AKP adalah partai konservatif-moderat (kanan-tengah).

AKP adalah partai lintas kelompok (catch-all party) yang mendifinisikan dirinya sebagai partai konservatif demokrat. Partai ini merepresentasikan sebagai partai gaya baru dalam kehidupan politik Turki. AKP menekankan bahwa kehidupan universal maupun nilai-nilai tradisional bersama-sama berjalan dalam struktur demokrasi dan kehidupan sekuler di Turki. AKP juga menekankan kepada budaya kompromi dalam politik nasional maupun  internasional. AKP mempunyai massa yang menghendaki akan perubahan ekonomi yang kolaps akibat krisis ekonomi dunia yang diperparah gempa di Turki pada tahun 1999. AKP juga dianggap bukan sebagai partai Islam yang mengedepankan ‘politik simbol’ sebagai proses Islamisasi bagi rakyat Turki yang sebagian besar panganut sekuler. Hal ini menjadi sangatlah penting dimana AKP mempunyai basis massa yang lebih luas yang mencakup masyarakat Islam, masyarakat sekuler maupun masyarakat non-Islam yang menghendaki perubahan di Turki.

Kebijakan dasar, tujuan, organisasi, fungsi partai ditetapkan dalam progam dan piagam partai. Progam dan piagam partai mengikat semua anggota dan semua organ dari partai, termasuk ketua partai yang ada di kabupaten, provinsi, dan kantor pusat. Partai ini menjunjung tinggi perdamaian, persahabatan, persaudaraan, dan persamaan nasib sebagai satu bangsa. Adelet ve Kalkinma Partisi mempunyai tujuan yang menawarkan solusi terhadap masalah yang dihadapi oleh Turki. Partai ini menolak adanya diskriminasi yang berakibat pada partisan partai mencakup semua warga negara tanpa memandang jenis kelamin, asal-usul etnis, keyakinan dan pendapat. Partai ini mempunyai anggapan bahwa tugas yang paling penting dari partai adalah kepastian demokratisasi dengan menempatkan individu sebagai pusat semua kebijakan, dan melindungi hak asasi manusia dan kebebasan.

AKP sepakat bahwa sasaran utama partai bukanlah menerapkan syariat secara langsung, melainkan mewujudkan nilai-nilai moral yang sebenarnya merupakan fondasi dan substansi berdirinya nilai-nilai Islam itu sendiri, seperti keadilan, kebebasan, demokratisasi, penerapan Hak Asasi Manusia, pemerataan kekayaan dan sebagainya. Rakyat tidak memberikan suara kepada AKP dengan  niat Islamisasi, tetapi lebih untuk memperoleh solusi terhadap masalah kemiskinan, mengurangi pengangguran, peningkatan jumlah investasi asing, dan masalah perekonomian lainnya. Hal tersebut merupakan strategi partai agar tidak mengalami nasib sama dengan partai-partai politik pro-Islam yang telah dibubarkan. Jika sebelumnya politik simbol masih kuat, maka AKP berusaha merubah citranya bukan sebagai partai Islam,  melainkan sebagai sebuah partai berhaluan kanan-tengah.

 

B. Strategi AKP dalam Menghadapi Pemilu Turki 2002

Dalam menghadapi pemilu di tahun 2002, AKP (Adalet ve Kalkınma Partisi), partai moderat yang di dalam platform-nya mendukung demokrasi liberal, hak kepemilikan, dan ekonomi pasar ini telah berhasil memenangkan pemilu Turki tahun 2002. Pada pemilu 2002, AKP telah berhasil meraih dua pertiga kursi dalam perlemen.

Kemenangan partai AK tentu sangat dipengaruhi oleh orang-orang yang menjadi founding father dari partai ini. Ideologi partai AK sangat dipengaruhi oleh tokoh-tokoh dalam partai tersebut. Dalam partai AK terdapat dua orang tokoh yang memiliki peran besar dalam membentuk ideologi partai ini, yang juga menjadi tokoh penentu dalam partai AK. Kedua tokoh ini menjadi cikal bakal terbentuknya Partai AK (Adalet ve Kalkınma Partisi). Kedua tokoh ini adalah Recip Tayyip Erdoğan dan Abdullah Gül. Sifat dari kedua tokoh ini sangat menentukan corak Partai AK.

Recip Tayyip Erdoğan adalah seorang tokoh politik yang digambarkan oleh masyarakat pendukungnya (yang berarti sebagian besar rakyat Turki) sebagai sosok yang muda dan pemikirannya dalam berpolitik modern daripada pendahulunya Erbakan, yang cenderung otoriter dan “liar” dalam berpolitik. Erdoğan adalah seorang pemimpin Turki yang memiliki kharisma yang datang dari latar keluarga miskin. Melihat latar belakang Erdoğan, Erdoğan merupakan seorang anak dari penjaga pesisir, dan tinggal di daerah pesisir Laut Hitam, dari sini dapat dilihat bahwa dia bukanlah anak dari seorang yang kaya. Ayah dari Erdoğan memutuskan untuk pindah ke Istanbul dengan maksud untuk memperoleh kehidupan yang lebih baik. Sebagai seorang remaja, Erdoğan membantu ayhnya menjual minuman limun dan kismis untuk menambah penghasilan bagi keluarganya.

Erdoğan merupakan seorang yang religius, pendidikan yang ia peroleh memiliki dasar Islam yang kuat dalam dirinya. Pada masa sebelum ia memperoleh gelar mahasiswanya di ilmu menejemen, setiap sore ia selalu menghadiri kelas agama Islam dan memiliki pergaulan dengan Erbakan, seorang Perdana Menteri yang sangat Islami yang pertama. Erdoğan pun mulai bergaul dan kemudian bergabung dalam perpolitikan Turki dengan masuk menjadi kader partai Refâh, partai Islam yang terbuka. Itulah mengapa Erdoğan dianggap sebagai seorang pemimpin yang moderat, berwawasan modern dan luas namun juga memliki kharisma di mata mayoritas masyarakat muslim. Erdoğan merupakan seorang intelek muslim yang moderat dan anti korupsi. Kharisma dari Erdoğan semakin ditunjukkan dengan prinsipnya yang disampaikannya dengan suatu sajak, demikian: “The mosques are our barracks, the domes our helmets, the minarets our bayonets and the faithful our soldiers…”

Tokoh di dalam Partai AK lainnya adalah Abdullah Gül, seorang yang juga berasal dari partai Refâh. Abdullah Gül merupakan seorang tokoh Turki yang juga memiliki latar belakang yang hampir sama dengan Erdoğan. Gül datang dari keluarga sederhana di daerah Kayseri, yang merupakan kota dagang, dimana perekonomian Turki sedikit banyak dipengaruhi oleh kota ini. Gül merupakan seorang yang pemalu dan berdagang bukanlah talentanya, walaupun sebagian keluarganya pedagang. Menjadi seorang akademisi merupakan jalan yang paling sesuai bagi Gül. Ia berhasil menyelesaikan pendidikan sampai pada gelar doktor di ilmu ekonomi pada sebuah universitas di London. Dengan melihat latar belakang pendidikan Gül ini, dapat disimpulkan bahwa ideologinya yang konservatif dan dianggap sekuler ini menentukan kearah mana ia membawa Turki. Cara dia berpikir, berpolitik dan bertingkah laku dipengaruhi oleh pendidikannya ini.

Karakter antara Gül dan Erdoğan dapat dikatakan sama. Tujuan atau visi-misi mereka dalam partai AK membentuk karakter partai ini menjadi partai yang konservatif. Gül dan Erdoğan merupakan pasangan politik yang sesuai dalam rangka mencapai tujuan partai AK untuk membawa Turki menjadi Turki yang memiliki ekonomi yang berkembang dan politiknya terbuka bagi semua masyarakat Turki. Gül dan Erdoğan merupakan pasangan yang seimbang dan tepat untuk mengusung Turki menjadi Turki yang reformis dan demokratis.

AKP yang baru terbentuk langsung mendominasi perolehan suara rakyat Turki. Hal yang terjadi adalah kondisi saat itu yang memaksa pemilih merubah haluan mereka dengan memilih AKP. Banyaknya masalah dengan kompleksifitas yang tinggi yang melanda Turki turut menciptakan perubahan sosial yang akhirnya berujung pada perubahan tingkah laku pemilih. Pemerintahan yang memimpin Turki sebelum pemilu sedang labil dan menjadi pemerintahan yang korup. Hal ini dapat dimanfaatkan AKP dengan sangat baik. Dengan segera AKP membuat strategi yang dikira dapat menarik simpati rakyat. Strategi dengan mengusung kesejahteraan bagi rakyat Turki.

Turki yang saat itu juga dalam keadaan genting karena krisis ekonomi yang menjerat berkepanjangan hingga tahun 2001 mendapat angin segar ketika AKP muncul. Selama krisis ekonomi dunia usaha dan rakyat ketika itu susah, sementara elite politik, militer, keluarga dan kroninya semakin kaya. AKP yang baru terbentuk berhasil melihat isu krisis ekonomi yang melanda Turki saat itu sebagai sebuah peluang untuk mendapat simpati rakyat Turki. Partai yang juga sering disebut partai putih ini menjadikan isu ekonomi sebagai isu utama yang diusung dalam kampanyenya. AKP mampu mendapat simpati publik dan menguasai pemerintahan lokal, dengan mampu menunjukkan kinerja yang sangat baik di tingkat lokal dengan menyerap aspirasi rakyat, terutama di daerah-daerah industri baru, dengan secara pragmatis menyelesaikan permasalahan dengan sikap business-friendly, pro-Uni Eropa, pro globalisasi dan outward-looking. Dikombinasikan dengan kekuatan organisatoris AKP di tingkat akar rumput yang hebat dan penzaliman pemimpin partai yang populis, membuat AKP mendapat kepercayaan pemilih di tingkat nasional yang menginginkan perubahan dari keterpurukan ekonomi nasional dan kesenjangan yang besar.

Selain menjanjikan perubahan ekonomi yang lebih baik bagi Turki, partai yang dipimpin Recep Tayyip Erdogan ini juga mengusung isu menuju Eropa. Partai ini menjanjikan membawa Turki menjadi bagian dari Uni Eropa. Cita-cita masuk organisasi besar tersebut diharapkan bisa membawa posisi Turki menjadi lebih baik di dunia internasional. Lagi-lagi AKP berhasil melihat keinginan rakyat Turki, keluar dan bergabung dengan dunia internasional jelas sangat diharapkan rakyat Turki. Walaupun memang belum terwujud, tapi sudah sangat dekat dengan hal tersebut.

Semua strategi diatas terbukti berhasil membawa AKP menuju puncak kekuasaan di Turki. Mengusung perkembangan ekonomi, membawa lebih dekat dengan Uni Eropa, dan mereformasi kebijakan investasi. Strategi-strategi tersebut yang berhasil diusung AKP untuk mendapat simpati dan suara rakyat Turki. Bukan hanya strategi yang membuat AKP berhasil keluar sebagai pemenang/ AKP diuntungkan pula dengan kondisi saat itu yang sedang tidak stabil. Tokoh-tokoh yang ada didalam AKP turut pula menjadi suksesor keberhasilan partai ini. Memilih dan melihat kondisi rakyat dan mencocokkannya dengan kemungkinan program yang akan diusung selama kampanye terbutkti berhasil membawa partai ini menuju puncak kekuasaan. Semua yang dijanjikan, tidak hanya menjadi janji – janji semasa kampanye pemilu, tapi turut disertai dengan tindakan nyata, yang membuat rakyat betah dengan kepemimpinan partai yang satu ini.

Agenda-agenda populis milik partai AK mendorong masyarakat Turki untuk memilih partai ini, dengan pemimpinnya yang penuh kharisma dan sangat moderat tersebut semakin menarik rakyat Turki untuk memilih partai AK.

Jika melihat platform partai, jargon-jargon politik dalam kampanye partai ini yang menyerukan demokrasi dan masyarakat lebih baik dapat disimpulkan bahwa partai AK pun menggunakan prinsip bahwa partai politik dapat juga digunakan sebagai sarana marketing untuk membuat prinsip partai ini dapat berkembang di Turki yang dapat mempengaruhi para peserta pemilu di Turki. Ideologi yang konservatif dan sekularis partai AK dibungkus dalam suatu janji partai dan jargon-jargon partai yang memang tampak menarik dan membawa harapan bagi rakyat Turki. Seperti yang dikatakan Joseph Schumpeter, bahwa dalam politik (demokrasi) tidak jauh berbeda dengan kapitalisme. Partai satu dengan yang lain saling bersaing (menjual produk partainya) untuk memperoleh suara (pembeli) sebanyak mungkin dan keluar sebagai pemenang (yang memonopoli pembeli) dalam pemerintahan suatu negara.

 

C. Analisis Kemenangan AKP pada Pemilihan Umum 2002

AKP tidak membutuhkan waktu yang lama untuk menjadi partai penguasa. Pada pemilu perdananya, pemilu 2002, AKP berhasil keluar sebagai partai pemenang pemilu dengan memperoleh 34% suara mengalahkan partai koalisi pemerintah yang telah berkuasa sejak tahun 1990. Kemenangan AKP ini langsung mengantarkan pimpinan AKP, Tayyip Edorgan, menjadi perdana mentri Turki yang ke-59.

First Ordinary General Assembly atau Musyawarah Besar pertama AKP diadakan pada 12 Oktober 2003.  Kongres ini dihadiri oleh ribuan kader AKP  dan  dengan suara bulat menetapkan kembali Tayyip Erdogan sebagai ketua partai. Erdogan membawa AKP kembali berjaya pada pemilu lokal 2004 dengan memperoleh 42% suara.  AKP memenangkan 12 dari 16 negara bagian, 46 kota dari 65 provinsi, 425 kota dari 789 dan 1.216 dari 2.250 kabupaten. Dengan hasil ini berarti AKP memperoleh kemenangan telak.

Kemenangan AKP ini sangatlah cepat jika dilihat dari sejarah partai yang tergolong baru dalam memasuki arena perpolitikan di Turki pada 14 Agustus 2001 serta mengikuti pemilu pada tanggal 3 November 2002. AKP bahkan dapat mengungguli dan menarik simpatisan partai-partai besar yang pada pemilu sebelumnya pada Tahun 1999 mendapat suara yang besar beralih menjadi basis massa untuk AKP. Contoh partai yang kehilangan suara karena beralih ke AKP adalah Partai Demokratis Kiri (Demokratik Sol Parti – DSP), partai peraih suara tertinggi pada pemilu sebelumnya yang hanya meraih sekitar 1,2% suara pada pemilu 2002. Hanya ada satu partai pada pemilu Turki 2002 yang memiliki perolehan suara di atas 10% selain AKP, yaitu Partai Rakyat Republikan (Cumhuriyet Halk Partisi – CHP) dengan perolehan suara 19,40%. AKP sendiri menempati urutan pertama pada pemilu 2002 dengan perolehan suara 34,28%. 46% suara lainnya hilang karena suara tersebut terbagi dalam berbagai partai dan tidak memenuhi electoral treshold sebesar 10% dari jumlah seluruh suara nasional. Hal tersebut berarti jika tidak memenuhi electoral treshold, partai tidak berhak untuk mendapat kursi di parlemen (lihat tabel).

Dalam sejarahnya, Turki telah memakai tiga konstitusi yaitu konstitusi 1924, konstitusi 1961, dan terakhir adalah konstitusi 1982 yang dimana konstitusi ini masih diadopsi dan digunakan sampai saat ini. Sistem pemilu secara singkat menurut konstitusi 1982; Turki menganut gabungan sistem distrik dan proporsional. 18 tahun adalah batas minimal usia warga negara untuk memiliki hak memilih, dipilih, dan masuk dalam aktivitas politik baik independen maupun melalui partai politik, dan juga ikut serta dalam referendum. Pemilihan di Turki hanya melalui satu putaran. Pemilu dilaksanakan bersamaan dan menyeluruh di setiap pelosok negeri dengan sistem perwakilan proporsional, umum, setara, dan secret ballot. Pemilih memiliki kebebasan dalam menggunakan hak pilihnya. Penghitungan, pencatatan, dan pengumuman mengenai pemilu selalu dipublikasikan dan transparan. Batas minimal warga negara untuk mendirikan partai politik adalah 18 tahun. Turki memakai electoral treshold sebesar 10% suara nasional sebagai syarat suatu partai politik memproleh kursi di parlemen. Pemilu di Turki terbagi dua, yaitu Pemilihan Umum untuk memilih anggota parlemen dan Pemilu Lokal untuk memilih administrator lokal (kepala daerah). Dilihat menurut spektrum ideologinya, jenis partai politik di Turki dibagi empat, yaitu: ekstrim kiri, kiri tengah, kanan tengah, dan terakhir pro islamis dan nasionalis (lihat tabel).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dari tabel terbaca bahwa koalisi dari DSP-MHP-ANAP yang pada Tahun 1999 meraih suara 54% telah jatuh menjadi 15% pada Tahun 2002. Banyak pemilih yang beralih dari koalisi ini karena pemerintah gagal memperbaiki ekonomi Turki yang kala itu terkena dampak krisis ekonomi akibat gempa. Ada pengaruh yang besar dalam interdependensi politik dan ekonomi melalui adanya manipulasi alat kebijakan ekonomi untuk mempermudah dalam mendapatkan konstituen. Manipulasi tersebut terwujud dalami bantuan pendanaan harga bahan pertanian, menaikkan jumlah pekerjaan dan gaji pegawai pemerintah, menunda kenaikan harga barang, dan kebijakan lain yang membuat keseimbangan ekonomi Turki semakin buruk. Isu ekonomi inilah yang merupakan salah satu alasan Turki pada masa kemenangan koalisi melihat bahwa bergabung pada Uni Eropa dapat menstabilkan ekonominya. Namun, kebijakan-kebijakan populis yang dibuat pemerintah membuat pemilih berpikir kembali karena kebijakan populis tersebut besifat politis dan membuat keseimbangan ekonomi menjadi semakin buruk. Pada tahun 2002, koalisi gagal mempertahankan kekuasaan dengan penurunan jumlah suara yang besar.

AKP dalam menanggapi permasalahan ini melakukan pertemuan-pertemuan dengan berbagai organisasi masyarakat untuk mendapatkan pendapat publik yang positif dengan mengangkat pemerintahan yang terbuka. Selain itu, AKP juga mengangkat pro-Islam yang terbungkus dalam modernisasi dalam pergerakannya. Seperti yang terlihat pada tabel bahwa terjadi peralihan suara dari ideologi kiri-tengah dan kanan-tengah menjadi basis dukungan pro-Islam dan nasionalis. Kecenderungan perubahan arah ini karena prespektif dari konstituen yang memiliki prespektif lebih religius yang memiliki arti bahwa persepsi diri akan semangat, perilaku, dan ibadahnya membuat suatu kecenderungan memilih partai beraliran pro islamis. Berseberangan dengan partai pro-Islam, konstituen juga melihat pada suatu partai pro-sekularisme yang lebih bercirikan nasionalisme terutama yang mengangkat isu keanggotaan Uni Eropa. AKP sebagai partai politik menguniversalkan nilai-nilai Islam dalam pergerakanny, tetapi tetap memegang nasionalisme yang mendukung negara Turki dan bukan menjadikan Turki sebagai negara Islam. AKP dan Erdogan tidak ingin pengalaman pahit Refah terjadi kembali.

Isu lain selain ideologi dan ekonomi yang mempengaruhi beralihnya konstituen ke AKP adalah isu etnis. Alevi dan Kurdi adalah dua minoritas utama yang berada dalam negara Turki. Dan komunitas ini terisolasi dalam peta ideologi Turki. Dalam hal ini HADEP/DEHAP mengakomodasi kepentingan para pemilih Kurdi dan CHP yang lebih dekat dengan etnis Alevi. Maka dari itu penting bagi partai politik di Turki untuk mendapatkan suara dominan lebih memperhatikan minoritas. AKP dalam strateginya memperjuangkan desentralisasi dari Turki dan memberikan pola pada daerah-daerah dalam merespon sentralistik politik di Turki

Isu-isu tersebut adalah isu utama dalam kemenangan AKP dalam pemilu 2002. Banyak partai politik yang setelah kemenangannya pada tahun 1999 tidak dapat mengakomodasi isu ekonomi, ideologi, dan etnis serta terutama keanggotaan di Uni Eropa. Salah satu partai besar pada 1999 yang gagal adalah ANAP yang konstituennya beralih pada AKP. Kedekatan AKP dengan organisasi masyarakat sipil, pro-Islam namun tetap nasionalis, juga dengan desentralisasinya membuat banyak daerah atau region di Turki terjadi peralihan suara konstituen dari partai lain kepada AKP terlihat terutama pada pemilihan lokal 2004. Pemilihan lokal mencerminkan kesuksesan dari AKP dalam mengakomodasi isu-isu dengan memberikan hasil yang lebih baik. Sebagai partai baru, AKP tidak hanya mengadopsi tradisi pro islamis tapi juga pandangan dari Demokrat Parti (DP) dan Adalet Partisi (AP). Yang membuat banyak konstituen beralih ke AKP karena merasa terakomodasi.

 

 

 

Perbandingan Hasil Pemilihan Umum di Turki

 

 

 

 

2002 2004

 

 

 

 

 

Hasil Pemilhan Umum Parlemen 2002

 

 

AK PARTY
%34.29
DEHAP
%6.23
CHP
%19.38
ANAP
%5.12
DYP
%9.56
SP
%2.49
MHP
%8.35
DSP
%1.22
GP
%7.26
OTHER
%6.10
Jumlah Pemegang Hak Pilih 41.436.434
Jumlah Pemilih 32.682.668
Jumlah Suara Sah 31.416.584

 

 

 

Sumber Peta:

http://eng.akparti.org.tr/english/elections.html

D. Implikasi Kemenangan AKP

Terlepas dari kecurigaan sebagai partai yang berideologi Islam, kemenangan AKP merupakan suatu prestasi yang sangat fenomenal.  AKP yang baru berdiri setahun sebelum pemilu, berhasil merebut 34,3 persen suara dalam pemilu 2002. Pemilu tersebut diselenggarakan karena pemerintahan koalisi yang rapuh bubar. Keberhasilan AKP menduduki kursi kekuasaan membawa dampak yang sangat signifikan bagi Turki. Kemenangan tersebut berhasil membawa kestabilan pemerintahan  Turki karena sejak 1987 baru kali ini satu partai mayoritas  bisa membentuk pemerintahan. AKP menduduki 343 dari 550 kursi di parlemen.

Suskses menduduki pemerintahan kemudian AKP mulai membenahi ekonomi mengingat pemerintahan sebelumnya ekonomi Turki sangat buruk, bahkan harus berutang kepada IMF. AKP mulai melakukan pembangunan infrastruktur berupa jalan-jalan, bandara, terminal bus antarkota-antarprovinsi, area industri,akses dan fasilitas wisata, dan sarana untuk pelabuhan.

Ekonomi tumbuh konsisten 7,4 – 8,9 persen, angka inflasi menurun hingga dibawah dua digit, yakni 9,9 persen pada 2004 atau dua tahun setelah AKP memerintah. Kebijakan monumental AKP untuk mendekatkan Turki dengan Uni Eropa adalah dengan melakukan sanering mata uang lira. Yakni, memangkas enam nol lira. Jadi 1.000.000 lira menjadi hanya tinggal 1 Yeni Turk Lirasi (YTL) atau lira Turki baru.

Prestasi ekonomi lain dari AKP adalah berhasil mengangkat Turki dari negara berkembang menjadi negara maju. Meskipun sejumlah lembaga masih menyebut Turki sebagai negara berkembang, CIA menyatakan bahwa Turki masuk negara maju. Majalah ekonomi tekemuka, The Economist, menyatakan bahwa AKP sebagai partai yang paling sukses sepanjang sejarah Turki, sejak negara itu merdeka tahun 1923.

Selain sektor ekonomi, AKP juga berupaya untuk membenahi moral negara tersebut. Hal ini menjadi kecurigaan dan mendapatkan banyak kritik serta kecaman dari lawan-lawan politiknya. Seperti ketika AKP mengusulkan Zina menjadi tindak pidana, Jilbab diperbolehkan dipakai di instansi pemerintah dan sekolah, melarang iklan outdoor yang mengumbar aurat, atau membatasi penjualan alkohol. Semua itu dianggap merupakan agenda islamis oleh para lawan-lawannya yang sekuler.

Akibat dari hal itu AKP sampai diadili oleh Mahkamah Konstitusi (MK) dan diusulkan dilarang ketika mengusulkan perubahan UU Larangan Jilbab. Namun, MK memutuskan partai AKP hanya didenda. Kemudian AKP akhirnya membatalkan memasukan zina menjadi tindakan pidana. Tetapi AKP tetap terus berusaha agar iklan outdoor lebih sopan, serta tetap memberlakukan lisensi ketat penjualan alkohol dibebrapa daerah.

Bagi lawan-lawannya, AKP dianggap sebagai wujud ancaman bagi sekulerisme di Turki. Bahkan, pemerintahan AKP berusaha digulingkan oleh militer dan pihak sekuler. Hal tersebut dikarenakan lawan-lawannya tersebut menganggap AKP merupakan partai Islam dan berusaha menanamkan nilai-nilai Islam sehingga akan mengikis nilai sekulerisme di negara tersebut. Terlepas dari semua itu, AKP mampu meningkatkan kemakmuran dan menaikan taraf ekonomi di tengah serangan isu-isu politik sensitif dari para lawan politiknya.

AKP merupakan bukan partai Islam, tetapi AKP menggunakan ideologi Islam hanya di dalam kehidupan sosial (menguniversalkan nilai-nilai Islam) tanpa memasukkan unsur Islam di dalam program politiknya. Kemenangan AKP dalam pemilu tahun 2002 juga menimbulkan banyak reaksi, terutama dari kalangan oposisi yang pro-sekuler dan kalangan militer sebagai penjaga sekulerisme di Turki. Hasil pemilu 2002 tersebut menunjukkan bahwa masyarakat Turki saat ini lebih memilih AKP karena didorong oleh prestasi dari Erdogan sendiri disbanding dengan berorientasi ideologis baik sekuler maupun Islam. AKP dalam kampanyenya juga tidak membawa ideologis Islam namun lebih membeberkan keberhasilan dari Erdogan. Dari kalangan por-sekuler menganggap pimpinan AKP, Erdogan  hendak merombak paham sekuler Turki dengan ideologi Islam. Mereka beranggapan jika nantinya paham sekuler Turki dirombak dengan ideologis Islam, maka akan terjadi perubahan struktur dalam sistem politik karena Turki sendiri adalah negara sekuler dengan ideologi kemalist dimana idiologi ini bertujuan mengubah Turki kearah Negara modern, demokratik, dan negara sekuler,positif dan bertindak rasional.

Di Turki, sekularisme di agung-agungkan menjadi semacam pemahaman yang secara tradisional dikawal oleh angkatan bersenjata karena militer di Turki mendapatkan posisi yang istimewa. Berkali-kali militer melakukan intervensi politik Turki selama masa ketidakstabilan sejak tahun 1960 hal itu didukung oleh kuatnya dominasi militer dalam politik Turki Pada era tahun 1940-an, 1950-an, dan 1960-an. Itulah sebabnya angkatan bersenjata memerangi segala bentuk dan siapa saja yang mengancam negara sekuler. Setelah kemenangan AKP, angkatan bersenjata Turki mengancam akan turun tangan apabila Abdullah Gül – orang kedua di partai Islam AKP diangkat menjadi presiden. Para jenderal memandang Perdana Menteri Erdogan dengan partai AKP-nya sebagai ancaman untuk Turki yang selama ini menganut ideologi sekuler. Erdogan dipandang mempunyai kepentingan ganda didalam politik Turki., disamping ada kecemasan dari para jendral angkatan bersenjata Turki ketika partai AKP berhasil  menguasai semua posisi penting termasuk jabatan presiden, maka Erdogan akan melakukan kudeta Islam seperti di Iran.

Berbeda dengan partai-partai Islam sebelumnya di Turki, AKP juga mendukung barat dengan cara menjadi salah satu anggota dari Uni Eropa karena AKP berpandangan bahawa dengan  menjadi anggota Uni Eropa, Turki akan menjadi selangkah lebih maju menuju modernisasi. Hal ini dapat dilihat setelah pemilu November 2002, prioritas utama AKP bukanlah menyelesaikan permasalahan terkait penggunaan jilbab sebagai simbol keagamaan dimana pada masa pemerintahan sekuler penggunaan symbol-simbol keagamaan dilarang. Prioritas utama dari Erdogan sendiri adalah mempercepat bergabungnya Turki kedalam Uni Eropa.

Jika melihat reaksi masyarakat Turki terhadap kemenangan AKP pada pemilu 2002, secara umum dapat dikatakan mendapat sambutan baik. Kinerja partai di publik bisa menjadi salah satu faktor keberhasilan dari sebuah partai untuk mendapat kekuasaan. Partai-partai Islam yang mencoba memperluas dukungan publik dengan hanya semata-mata mengandalkan moderasi ideologis, secara jelas mengalami kegagalan. Kinerja partai di lembaga legislatif maupun eksekutif menjadi parameter keberhasilan yang secara mudah dilihat publik. AKP yang mampu mendapat simpati publik dan menguasai pemerintahan lokal, mampu menunjukkan kinerja yang sangat baik di tingkat lokal dengan menyerap aspirasi rakyat, terutama di daerah-daerah industri baru, dengan secara pragmatis menyelesaikan permasalahan melalui sikap business-friendly, pro-Uni Eropa, pro-globalisasi, dan outward-looking. Dikombinasikan dengan kekuatan organisatoris AKP di tingkat masyarakat kalangan menegah kebawah yang hebat dan adanya kebijakan yang kurang pro-rakyat dari partai populis, membuat AKP mendapat kepercayaan pemilih di tingkat nasional yang menginginkan perubahan dari keterpurukan ekonomi nasional dan kesenjangan yang besar.

Hal tersebut didukung pula oleh faktor sekularisme Turki yang terus menerus menuai kritik keras, karena sekularisme Kemalist dianggap terlalu ekstrem dan mendiskriminasi mayoritas Muslim Turki. Hal tersebut juga membuat masyarakat Turki secara perlahan meninggalkan sekularisme. Selain itu AKP mampu membawa Turki mendekat ke Uni Eropa sesuai prioritas dari Erdogan setelah memenangi pemilu 2002, sesuatu yang tidak mampu dilakukan pemerintahan manapun sebelumnya. Di saat yang sama, AKP mampu membawa pemulihan ekonomi Turki dari jurang resesi menuju kesejahteraan. Prestasi ekonomi Turki secara jelas menunjukkan perbaikan setelah AKP naik ke kursi kekuasaan pada 2002.

Mengenai kekhawatiran bahwa AKP nantinya akan mengubah konstitusi sekuler kedalam konstitusi Islam pun sudah disiasati oleh AKP sendiri. Berkaca pada masa-masa partai Islam sebelumnya seperti Partai Salamah, Partai Refah, dan Partai Fadilah, AKP pun sangat menghormati ideologi sekuler negara Turki modern yang dikemas Mustafa Kemal Attaturk. Erdogan menegaskan bahwa AKP dan pemerintahannya tetap berpijak pada prinsip dasar sekularisme yang selama ini menjadi tradisi dan dijunjung tinggi masyarakat Turki karena kebanyakan dari masyarakat Turki sendiri kurang mendukung konstitusi syariah. Jadi dapat dikatakan bahawa kemenangan AKP pada pemilu 2002 tidak memberikan implikasi yang besar dalam sistem politik Turki karena AKP tetap menghormati prinsip dasar sekulerisme yang merupakan warisan masa lalu Turki.

BAB III
KESIMPULAN

 

Adelet ve Kalkinma Partisi (AKP) merupakan partai baru saat pemilihan umum Turki 2002. Partai yang baru berdiri pada 2001 secara mengejutkan mampu menang telak dengan raihan suara hingga 30%. AKP menang tanpa harus membentuk koalisi. AKP juga memenangi pemilihan umum daerah pada 2004. Dua kemenangan dalam pemilihan umum di Turki telah memperkuat argumen bahwa AKP benar-benar partai modern yang diharapkan rakyat Turki.

AKP berhasil lolos dari serangan lawan politiknya, terutama militer, yang mencurigai pelanggaran konstitusi sekuler oleh AKP. AKP pada platform-nya menegaskan bahwa AKP bukan partai Islam. AKP adalah partai kanan-tengah (moderat-konservatif). Pencitraan yang baik dari AKP secara organisasi membuat tokoh-tokohnya mudah melakukan kampanye tentang modernisasi. Kampanye tersebut berhasil menarik simpati rakyat Turki yang memberikan dukungan suara dalam pemilihan umum parlemen 2002 dan daerah 2004. Tokoh-tokoh AKP menganut ideologi Islam, tetapi mereka mengaku sebagai penganut Islam liberal-moderat. Pemikiran para tokoh seperti Tayyip Erdogan dan Abdullah Gul yang bisa diterima semua kalangan mempermudah AKP mensarikan nilai-nilai Islam menjadi lebih universal dalam platform AKP. Dengan dalih modernisasi di berbagai aspek kehidupan bangsa Turki, AKP mengambil kantong suara partai-partai sekuler yang memenangi pemilihan umum sebelumunya. AKP yang tergolong partai catch all menagkomodasi kepentingan semua kalangan, baik kelompok kepentingan maupun kelompok etnis.

Daftar Sumber

 

 

Almond, Gabriel A. and G. Bingham Powell Jr. 1978. Comparative Politics: System, Process, and Policy. Boston: Little, Brown and Company.

Caha, Omer. 2003. Turkish Election of November 2002 and The Rise of Moderate Political Islam. Alternatives: Turkish Journal of International Relations, Vol. 2, No.1: 2003.

Carakas, Kemal. 2007. Turkey: Islam and LaicismBetween The Interest of States, Politics, and Society, Prif Report No. 78. Frankfurt: Peace Research Institue Frankfurt.

Carkoglu, Ali. 1995. The Interdependence of Politics and Economics in Turkey: Some Findings at the Aggregate Level of Analysis, Bogazici Journal, Review of Social, Economic and Administrative Sciences, Vol. 9, No. 2: 1995.

Carkoglu, Ali. 2002.Turkey’s November 2002 Elections: A New Beginning, Middle East Review of International Affairs, Vol.6, No.4: 2002.

Cook, Steven A. 2007. Ruling but not Goerning: The Military and Political Development in Egypt, Algeria, and Turkey. Baltimore: John Hopkins University Press.

Fathurrahman, M. 2010. Materi Perkuliahan Partai Politik 2010. Yogyakarta: Jurusan Ilmu Hubungan Internasional UGM.

Held, David. 1988. Models of Democracy. Cambridge: Polity Press. dalam terjemahan oleh Abdul Haris. 2006. Models of Democracy. Jakarta: The Akbar Tandjung Institute.

Mecham, R. Quinn. From the Ashes of Virtue, a Promise of Light: the Transformation of Political Islam in Turkey. Third World Quarterly, Vol.25, No.2, 2004.

Rabasa, Angel dan F. Stephen Larrabee. 2008. The Rise of Political Islam in Turkey. Pittsburg: RAND Corporation.

Schumpeter, Joseph A.. Creative Destruction. From Capitalism, Socialism and Democracy (New York: Harper, 1975) [orig. pub. 1942], hal. 82-85 dalam Alan Liu. Literature the Culture of Information.  http://transcriptions.english.ucsb.edu/archive/courses/liu/english25/materials/schumpeter.html, diakses 25 Mei 2010.

Toprak, Binnaz. 1999. Islam dan Perkembangan Politik di Turki (terjemahan). Yogyakarta: Tiara Wacana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s