Lulus=Futur????

Dakwah kampus memberikan banyak romansa. Nuansa dakwah yang terbangun begitu banyak memberikan kenangan. Suasana ruhiy yang kental, sulit dicari gantinya. Namun setelah toga disandang, bagaimana kelanjutannya?

Ilustrasi
Sebut saja Fulan. Dengan modal IP tinggi dan pengalaman dalam berbagai proyek dosen ía tidak sulit mencari kerja. Posisi strategis di kantor mampu diembannya. Dan kini hari-harinya dipenuhi dengan kerja, kerja dan kerja. Secara finansial, masa depannya cukup terjamin.
Namun ada kegelisahan dalam dirinya. Ia rindu dengan aktifitas dakwah seperti pernah dialaminya dulu. Terbersit rasa iri dengan para aktivis dakwah yang diberi kemudahan dan penuh semangat dalam berbagai aktifitas. Dan ia rasakan kini perubahan dalam dirinya. Idealisme yang dulu kuat digenggamnya saat di kampus mulai pudar. Kini tak lagi ia bertanya lagi dalam diri, dari mana uang yang ia bawa pulang. Kini sulit rasanya mencari waktu untuk sekedar sejenak membaca al-Qur’an. Karena begitu sibuk dirinya mengejar karir dan kewajiban profesinya.
Dan makin hari tarikan dunia begiu kuat menjerat. Alih-alih menjaga hamasah (semangat) dakwah, halaqah rutin sudah tidak lagi dihampirinya. Berujung saat kemudian ia meminang seorang gadis. Gadis cantik anak seorang berada, namun jilbab belumlah menutup auratnya.

Menapaki alam nyata
Dunia luar adalah dunia yang nyata. Segala sisi manusia tergambar disana. Sisi religius dan kekafiran, santun dan sadis, kelicikan dan kepandiran, kebijaksanaan dan kebodohan. Semua bercampur menjadi satu. Begitu, heterogen, begitu penuh warna. ltulah sesungguhnya dunia yang harus dihadapi segenap manusia.
Selepas kampus, itulah dunia yang harus ditapaki selama berpuluh tahun kehidupan. Dunia keras dan kejam. Rekan-rekan seperjuangan sulit ditemukan. Jangan banyak berharap akan dukungan barisan gagah para mujahid dakwah. Bahkan mungkin, dalam suatu lingkungan kerja hanya ditentukan satu orang saja yang beragama Islam.
Dalam menghadapi kondisi sedemikian maka immunitas diri menjadi suatu kebutuhan mutlak. Tanpanya, seretan gelombang arus materi yang jauh dari nilai ilahiyah akan meruntuhkan segala fitrah insaniyah manusia. Immunitas ini tidak ditumbuhkan dengan sendirinya. Namun merupakan hasil dari proses perjalanan ruhani. Karena immunitas merupakan buah dari iman dan kesabaran. Dan keduanya harus dibangun sedini mungkin. Berangkat dari sini maka kebutuhan akan tarbiyah dzatiyah (pembinaan mandiri) mutlak dilakukan. Bila selama ini menjaga ruhiyah dengan mudah dilakukan karena komunitas Islami di kampus kuat membentengi. Namun diluar sana, komunitas-komunitas Islami ini sulit ditemukan. Maka apa lagi yang bisa diandalkan untuk menyelamatkan diri dari badai materialisme kecuali keteguhan diri?
Sekali lagi, tarbiyah dzatiyyah menjadi keniscayaan untuk dibangun setiap insan yang mengharapkan keselamatan Bukan zamannya lagi aktivis dakwah menjadi pribadi manja. Hatinya hanya hidup saat dirinya berada dalam habitat Islaminya. Bila sesaat saja keluar dari lingkungan Islami, datanglah malapetaka bagi keimanannya.
Bukankah seharusnya setiap aktivis dakwah layaknya ikan di lautan? Dirinya tetap tawar Walaupun hidup di air asin. Hal ini bisa terjadi bila ikan itu hidup. Selama hidup, bertahun lamanya dagingnya tetap tawar. Tapi saat ikan itu mati, satu jam saja dalam seember air garam, maka ia akan menjadi ikan asin.
Begitulah keimanan dalam hati. Bila hati itu hidup, dimana saja ia berada maka keimanannya akan tetap terjaga. Bukan keimanan komunal, hanya hidup di habitatnya yang kondusif saja.
Lalu bagaimana menjaga agar hati itu tetap hidup? Menjaga diri dari arus badai jahiliyyah dalam kehidupan nyata? Beberapa kiat berikut insya Alloh dapat menjadi jawabannya:

Menjalankan Amal Sunnah.
Amalan sunnah seringan apapun, namun bila rutin dilakukan akan menjaga keimanan. Dengannya, ridho Allah akan mengalir. Dengannya per kehidupan Rasulullah serasa dekat. Dengannya akan senantiasa mendekatkan diri pada interaksi Ilahiyyah.
Amalan sunnah bisa dalam bentuk apa saja. Dan membaca ma’tsurat selepas shubuh. Atau membaca beberapa lembar al-Qur’an di kala istirahat siang. Atau berusaha selalu shalat berjama’ah di mushola kantor. Hingga qiyamullail setidaknya satu kali sepekan.

Tidak Berlebihan dalam Hal Mubah
Hal mubah memang bukanlah suatu amalan yang berdosa. Ambil contoh seperti makan, minum, bercanda atau mendengarkan musik Islami. Namun, apabila dilakukan secara berlebihan maka akan membawa kepada pelalaian terhadap kewajiban yang lebih penting. Atau terjerumus ke dalam suatu gaya hidup yang melalaikan.

Rajin Mengikuti Halaqah Ruhiyyah
Halaqah ruhiyah adalah habitat asli keimanan. Di dalamnya iman dalam hati akan mendapati makanannya yang terbaik. Majelis-majelis yang dipenuhi ayat-ayat Allah akan mampu mendongkrak keimanan, separah apapun ia terkapar, insya Allah.
Maka sesibuk apapun, jangan sekali-kali meninggalkan halaqah. Karena selemah apapun kondisi halaqah, akan lebih baik dibanding lingkungan apapun di luar sana. Laksana batterai, halaqah akan mencharge hati dan semangat berIslam. Dan masing-masing anggota halaqah dapat bersama mencari solusi dari qadharya (permasalahan) hidupnya.

Berusaha Membuat Suasana Islam di Lingkungan Kerja
Baiklah, mungkin memang hati hanya dapat hidup dalam habitat yang kondusif saja. Jika demikian, maka buatlah habitat-habitat kondusif itu, dimanapun kita berada. Karena hidupnya hati dan iman merupakan kebutuhan asasi yang tidak tergantikan oleh apapun.
Dan bukankah pernah ada sebuah janji terbersit dalam nurani:
Nahnu du’at qabla kulli syay’in. Kami adalah da’i sebelum menjadi apa saja. Maka disinilah saatnya janji itu menemukan tuntutannya!

Menahan Diri dari Dosa Kecil, Apalagi Besar
Dosa, apapun bentuknya, layaknya dipandang sebagai gunung besar yang menimpa punggung. Bukan sebagai lalat yang dapat ditepis begitu saja. Karena apapun dosa laksana pasir bila dibiarkan lama-kelamaan akan menjadi gunung.
Dan para sahahat Rasulullah yang mulia selalu memandang berat setiap dosanya. Bahkan Umar bin Khattab ra. Membiarkan dirinya pingsan saat teringat akan dosanya di masa lalu.

Menikah dengan Pasangan Yang Kuat Keimanannya
Terakhir, bila mampu maka menikahlah. Namun seperti pesan Rasulullah, menikahlah karena landasan agama. Bukan wajah, harta atau keturunan. Karena dengannya akan ditemui kebahagiaan hakiki dalam kehidupan dunia dan akhirat.
Pasangan yang shalih akan menjadi penyejuk setiap masalah di luar. Ia akan menjadi penyubur hati. Pengingat saat lalai dan penyemangat saat lesu. Dan RasululIah mendoakan pasangan Mukmin. Saat suami lesu dalam qiyamullail maka sang istri memercikkan air di wajah suaminya. Begitupun sebaliknya. Semoga barakah Allah selalu mengiringi setiap pasangan yang berlandas iman dan taqwa.

Penutup
Sekali lagi, aktivis dakwah sejati bukanlah pribadi manja. Seperti seorang Sa’ad bin Waqqash yang rela berjalan ribuan mil. Meninggalkan saudara seiman dan komunitas Islam yang begitu kuat. Meninggalkan Haraman, dimana satu raka’at saja shalat di dalamnya, berlipat ribuan kali pahalanya. Meninggalkan gemilang harta ghimmah (rampasan perang) Persia pasca perang Qadisiyyah yang dipimpinnya. Pergi berdakwah ke negeri Cina. Menemui kaisar, mengIslamkan para panglima dan saudagar. Hingga dibangunkan untuknya masjid di pusat kerajaan di Kota Terlarang. Hingga beliau wafat dan dimakamkan disana.

Dimana Saad-Saad baru? Dimana jiwa-jiwa sekeras baja? Dimana hati-hati seteguh karang? Kokoh berdiri dalam arus jahiliyyah materialisme selepas kampusnya. Membelokkan aliran sungai dari hilir materialisme menuju hulu Rabbaniyyah.
“(Mereka berdo’a): Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau miemberi Petunjuk kepada kami,, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; karena scsungguhnya Engkaulah Maha Pemberi karunia” (QS Ali lmran: 8).

Sumber: Al Izzah No.21/Th.2, 30 September 2001 M

 

 

Dept. Syiar LDK BHi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s